Home / Hukum & Kriminal

Oknum ASN Calo Janjikan Kelulusan Tes CPNS Ditangkap Polisi
Penulis: Redaksi | Senin, 27 Januari 2020 | 14:31 WIB Dibaca: 71 kali


Pontianak, RBC - Kepolisian Sektor Pontianak Timur, Polresta Pontianak, Polda Kalbar, mengamankan MS seorang calo yang berstatus ASN, yang menjanjikan kelulusan CPNS tahun 2018-2019 di lingkungan Poltekes Pontianak.

"Kini status MS sudah tersangka, atas kasus penipuan terhadap empat korbannya yang juga alumni mahasiswa Poltekes Pontianak, dengan kerugian Rp163 juta," kata Kapolsek Pontianak Timur, Kompol Sunaryo kepada Antara di Pontianak, Senin (27/1/2020)

Ia menjelaskan, diamankannya tersangka MS, setelah pihaknya mendapatkan laporan dari keempat korban, yang salah satunya warga Kabupaten Mempawah.

"Begitu mendapatkan laporan kami langsung melakukan penangkapan tersangka MS, dan mengamankan barang bukti dua kwitansi pembayaran korban terhadap MS sebagai syarat untuk lulus CPNS tahun 2018-2019 di lingkungan Poltekes Pontianak," ungkapnya.

Modus tersangka, yakni menghubungi korbannya dengan menjanjikan bisa meluluskan tes CPNS di lingkungan kesehatan, asalkan menyediakan sejumlah uang.

"Setelah korbannya percaya, maka disuruh menyetor uang masing-masing Rp20 juta sebagai tanda jadi, setelah lulus nanti baru dilunasi. Tetapi hingga tahun 2020, korban tidak juga lulus CPNS, selain itu ketika dihubungi tersangka juga terkesan menghindar, sehingga dilaporkanlah kepada pihak kepolisian," kata Sunaryo.

Menurut dia, tersangka menggunakan uang hasil penipuan tersebut untuk keperluan pribadinya.

Tersangka diancam pasal 378 dan 372 yakni tentang penggelapan dengan ancaman empat tahun penjara, dan atau denda paling banyak Rp900 ribu.

Dalam kesempatan itu, Kapolsek Pontianak Timur mengimbau, kepada masyarakat agar tidak mudah tertipu oleh siapapun juga yang menjanjikan bisa meluluskan CPNS, asalkan bisa menyiapkan sejumlah uang tersebut.

"Jangan tergiur oleh janji-janji oknum yang tidak bertanggungjawab, sehingga tidak dirugikan. Sebab apa rekrutmen dalam penerimaan CPNS sudah terbuka," katanya.

Sementara itu, tersangka MS mengakui, kalau dirinya menjanjikan korbannya lulus CPNS, yang disertai tanda jadi dulu sebesar Rp20 juta per orang. "Kalau sudah lulus maka baru dilunasi," ujarnya. (ant/pm)

[ Kembali ]
Berita Terkait
Selasa, 18 Pebruari 2020 | 12:04 WIB
Tak Ada Dokumen, Satgas Raider 300 Amankan 4 Pelaku dan 2 Ton BBM
Rabu, 12 Pebruari 2020 | 03:28 WIB
Sita Truk Pengangkut Kayu Asal Sumbar Tidak Sah, Kementerian LHK Kalah Sidang Praperadilan
Kamis, 06 Pebruari 2020 | 22:46 WIB
Terjerat Kasus Suap?, Bupati Bengkalis Ditahan KPK
Jumat, 31 Januari 2020 | 19:43 WIB
Windra Setor Belasan Juta BBN-KB ke Rekening Pribadi, Kepala UPTD Samsat Padang Sebut Hanya Membantu
Senin, 27 Januari 2020 | 14:31 WIB
Oknum ASN Calo Janjikan Kelulusan Tes CPNS Ditangkap Polisi
Senin, 27 Januari 2020 | 11:40 WIB
Mengaku Tim KPK Peras Kades Rp39 Juta, Empat Wartawan Ditangkap
Jumat, 24 Januari 2020 | 23:21 WIB
Kacau !, Kapal Pelindo "Kencing" ke Kapal Singapura di Tengah Laut, Diduga Jual Minyak Ilegal
Selasa, 21 Januari 2020 | 17:30 WIB
Argo : Upah 100 Juta Selundupkan 70 Kg Shabu, 2 WNI Ditangkap
Senin, 20 Januari 2020 | 16:06 WIB
Diduga Bakar Lahan, Polres Siak Amankan Karyawan BUMN
Jumat, 17 Januari 2020 | 12:19 WIB
Kasus Dugaan Korupsi Asabri, BPK Lakukan Pemeriksaan Investigatif
 
Indeks Berita | Indeks Foto | Indeks Terpopuler | Redaksi
2015 All Rights Reserved | Riau Bangkit