Home / Hukum & Kriminal
Proyek Mobil Nasional !!!
PK Kedua Ditolak, Menkeu Berhak Tagih Rp 1,2 Triliun Hutang PT TPN
Penulis: Patar Simanjuntak | Sabtu, 11 Januari 2020 | 23:19 WIB Dibaca: 420 kali


Jakarta,  RBC - Ternyata, Majelis Hakim Mahkamah Agung (MA) telah memutuskan menolak upaya Peninjauan Kembali (PK) kedua yang diajukan oleh PT Timor Putra Nasional (TPN).

Dilansir dari cnbcindonesia.com, disebutkan bahwa proyek mobil nasional yang ditangani PT Timor Putra Nasional memang sudah lama tutup. Namun hingga kini perusahaan yang awalnya dimiliki Tommy Soeharto itu masih berurusan dengan hukum. Pemerintah menilai Timor Putra Nasional (TPN) masih memiliki kewajiban. Karena itu, Pemerintah mendesak TPN segera melunasi utangnya melalui Kemenkeu di bawah Menteri Sri Mulyani.

Hal ini terkait dengan Putusan PK Perkara 118 di PN Jakarta Utara terkait kasus pemblokiran uang Rp1,2 triliun di Bank Mandiri.

Dalam informasi yang dimuat di website Mahkamah Agung disebutkan, penolakan atas PK kedua PT TPN kepada Bank Mandiri dan Menteri Keuangan dengan Nomor Register 716 PK/PDT/2017 itu diputuskan oleh tiga majelis hakim MA, yaitu Dr. H. Sunarto, SH., MH; H. Pandji Widagdo, SH., MH; dan Dr. H.M. Syarifudin, SH., MH., pada 13 Desember 2017, dan sudah dikirimkan ke pengadilan pada 4 Juli 2018 lalu.

Kepala Biro Advokasi Sekretariat Jenderal Kemenkeu Tio Serepina Siahaan menyambut baik keputusan Majelis Hakim PK Mahkamah Agung itu, dan bersyukur dengan kemenangan tersebut.

"Kemenangan yang dicapai Pemerintah sampai tingkat PK sudah melalui proses pembuktian dan argumentasi hukum yang sangat kritis, tajam, dan jelas karena kami sangat menyakini dana tersebut memang hak Pemerintah,” kata Tio kala itu di Kantor Kemenkeu seperti dilansir situs Setkab, Sabtu (11/1/2020).

Dengan putusan atas Permohonan PK ke-2 yang diajukan oleh PT TPN ini, lanjut Tio, maka kemenangan Pemerintah sebagai pihak yang berhak atas dana yang sudah disetor ke negara sebesar Rp1,2 triliun sudah dikukuhkan.

Selain itu, Kemenangan telak atas perkara PT TPN ini, menjadikan Menkeu sebagai pemegang hak tagih atas seluruh utang PT TPN kepada Pemerintah RI. “Dengan demikian, PT TPN tidak lagi memiliki kesempatan untuk melakukan upaya hukum lain atas perkara mengenai utang PT TPN,” terang Tio.

Perkara yang melibatkan PT TPN sebagai Pemohon PK Kedua, serta PT Bank Mandiri Tbk. dan Kemenkeu sebagai Para Termohon PK Kedua, merupakan perkara pelik yang telah dimulai sejak tahun 2006.

Selain itu, juga terdapat 5 perkara perdata terkait PT TPN di pengadilan Indonesia yang diantaranya sudah sampai pada tingkat MA. Seperti yang diketahui, PT TPN mengajukan permohonan PK ke-2 atas Putusan PK Perkara 928 di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan terhadap Putusan PK Perkara 118 di PN Jakarta Utara. Dalam proses tersebut, Biro Advokasi Sekretariat Jenderal Kemenkeu berkoordinasi dengan Jaksa Pengacara Negara dan Bank Mandiri untuk menyiapkan strategi serta materi dalam Memori Kontra PK Kedua perkara tersebut.

Mobil Timor berawal dari dikeluarkannya Inpres Nomor 2 Tahun 1996 yang menginstruksikan kepada Menteri Perindustrian dan Perdagangan, Menteri Keuangan, dan Menteri Negara Penggerak Dana Investasi/Ketua Badan Koordinasi Penanaman modal agar secepatnya mewujudkan industri mobil nasional.

Untuk menggarap proyek ini, Pemerintah pusat menunjuk PT. Timor Putra Nasional (PT. TPN) sebagai pionir mobil nasional. Pemilik perusahaan ini adalah putera mantan Presiden Soeharto, Hutomo Mandala Putra atau biasa dipanggil Tommy Soeharto. (cnbcic/pm)

[ Kembali ]
Berita Terkait
Selasa, 18 Pebruari 2020 | 12:04 WIB
Tak Ada Dokumen, Satgas Raider 300 Amankan 4 Pelaku dan 2 Ton BBM
Rabu, 12 Pebruari 2020 | 03:28 WIB
Sita Truk Pengangkut Kayu Asal Sumbar Tidak Sah, Kementerian LHK Kalah Sidang Praperadilan
Kamis, 06 Pebruari 2020 | 22:46 WIB
Terjerat Kasus Suap?, Bupati Bengkalis Ditahan KPK
Jumat, 31 Januari 2020 | 19:43 WIB
Windra Setor Belasan Juta BBN-KB ke Rekening Pribadi, Kepala UPTD Samsat Padang Sebut Hanya Membantu
Senin, 27 Januari 2020 | 14:31 WIB
Oknum ASN Calo Janjikan Kelulusan Tes CPNS Ditangkap Polisi
Senin, 27 Januari 2020 | 11:40 WIB
Mengaku Tim KPK Peras Kades Rp39 Juta, Empat Wartawan Ditangkap
Jumat, 24 Januari 2020 | 23:21 WIB
Kacau !, Kapal Pelindo "Kencing" ke Kapal Singapura di Tengah Laut, Diduga Jual Minyak Ilegal
Selasa, 21 Januari 2020 | 17:30 WIB
Argo : Upah 100 Juta Selundupkan 70 Kg Shabu, 2 WNI Ditangkap
Senin, 20 Januari 2020 | 16:06 WIB
Diduga Bakar Lahan, Polres Siak Amankan Karyawan BUMN
Jumat, 17 Januari 2020 | 12:19 WIB
Kasus Dugaan Korupsi Asabri, BPK Lakukan Pemeriksaan Investigatif
 
Indeks Berita | Indeks Foto | Indeks Terpopuler | Redaksi
2015 All Rights Reserved | Riau Bangkit